• Selasa, 9 Agustus 2022

Pemkab Purwakarta Genjot Program Rehabilitasi Lahan Kritis

- Rabu, 15 Desember 2021 | 18:32 WIB
Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika pada agenda Penanaman Pohon PJT II dalam Rangka BUMN Hijaukan Indonesia, di Green Belt Ubrug, Jatiluhur. (diskominfo Purwakarta)
Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika pada agenda Penanaman Pohon PJT II dalam Rangka BUMN Hijaukan Indonesia, di Green Belt Ubrug, Jatiluhur. (diskominfo Purwakarta)

TINTAPUTIH - Luas lahan kritis di Indonesia makin lama makin bertambah. Berbagai faktor menjadi penyebabnya, terutama faktor alam dan manusia. Pencegahan lahan kritis telah dilakukan oleh pemerintah pusat dan pemerintah daerah di berbagai wilayah di Indonesia. Pengelolaan lahan marginal telah diupayakan sedemikian rupa agar tetap produktif.

Bupati Purwakarta Anne Ratna Mustika pada agenda Penanaman Pohon PJT II dalam Rangka BUMN Hijaukan Indonesia, di Green Belt Ubrug, Jatiluhur, Rabu 15 Desember 2021, mengatakan lahan kritis perlu diperbaiki agar dapat memberikan manfaat optimal bagi manusia. Melalui data persebaran lahan kritis, maka akan dapat dipetakan wilayah mana saja yang perlu diperbaiki atau biasa sebut rehabilitasi lahan.

"Peran pemerintah, dalam mengatasi lahan kritis adalah dengan mengeluarkan kebijakan-kebijakan yang mendukung lingkungan. Misalnya kebijakan terkait dengan alih fungsi lahan serta penerapannya. Pemerintah juga wajib untuk mensosialisasikan kebijakan terkait penanggulangan lahan kritis. Apabila terdapat pihak-pihak yang masih melakukan pelanggaran seperti illegal logging, tentu sanksi tegas harus dilakukan," kata Ambu Anne.

Baca Juga: Wakil Bupati Ciamis Lepas Kafilah MQK Kabupaten Ciamis

Sementara, lanjut Anne, dalam penanggulangan lahan kritis, masyarakat dan korporasi dapat berperan baik secara langung maupun tidak langsung. Pengetahuan akan lahan kritis juga perlu diketahui, agar masyarakat dan korporasi tidak secara serampangan mengambil alih lahan-lahan produktif untuk digunakan.

Ambu Anne juga menyampaikan, penanam pohon yang dilakukan PJT II ini merupakan salah satu upaya rehabilitasi hutan dan lahan secara vegetatif. Kabupaten Purwakarta dengan luas wilayah 97.172 hektar mempunyai lahan kritis seluas 17.523 hektar dan memiliki 485 titik sumber mata air.

"Kami sangat mengapresiasi terselenggaranya kegiatan penanaman pohon ini sebagai bagaian dari tanggung jawab kepada masyarakat, lingkungan dan alam untuk menyukseskan program BUMN Hijaukan Indonesia dari Kementerian BUMN dan sebagai upaya memberikan perhatian terhadap kepedulian lingkungan untuk menjaga dan melestarikan alam," kata Ambu Anne.

Ia juga mengucapkan terimakasih kepada seluruh jajaran PJT II yang telah berkontribusi pada kegiatan ini, dan diharapkan ini dapat memberikan kontribusi pada pemenuhan energi untuk masyarakat dan alam, khususnya di Kabupaten Purwakarta. "Semoga PJT II tetap konsisten berkarya dan berkolaborasi untuk meningkatkan kualitas lingkungan hidup di Kabupaten Purwakarta," ujarnya.

Sementara, Direktur Operasi dan Pemeliharaan Jasa Tirta II, Anton Mardiyono mengatakan kegiatan penanaman pohon ini dilakukan untuk memulihkan kesuburan tanah, melindungi tata air, kelestarian daya dukung lingkungan serta mengembalikan fungsi hidrologi sekitar kawasan Greenbelt Waduk Ir. H. Djuanda Jatiluhur.

Halaman:

Editor: Faizal Amiruddin

Tags

Artikel Terkait

Terkini

Sejarah Desa Cijulang, Tahun Lahir, Asal-Usul

Selasa, 2 Agustus 2022 | 23:00 WIB

Penyertaan Modal BUMD di Tahun 2023

Minggu, 31 Juli 2022 | 19:58 WIB

Tagar @BlokirKominfo Menggelegar di Twitter

Sabtu, 30 Juli 2022 | 14:59 WIB

Odong-Odong Dilarang Berkeliaran di Jalan Raya

Jumat, 29 Juli 2022 | 14:06 WIB

KUA PPAS 2023 Masih Dibahas DPRD

Jumat, 29 Juli 2022 | 12:49 WIB
X